Lontar dan Tenun Ikat Ganda, Warisan Budaya Desa Tenganan

ohelterskelter.com desa tenganan

Bapak-bapak telanjang dada bersarung batik yang menyoren keris di pinggang; lembaran-lembaran kertas di tangan. Para pria di Desa Tenganan baru saja menyelesaikan pertemuan rutin di Bale Agung—yang tampak dalam pandangan seperkian langkah dari gerbang desa. Inilah Desa Tenganan Pegringsingan, yang sebelum tahun 1970-an dinobatkan sebagai desa paling terpencil oleh antropolog. Ia kini termasuk dalam wilayah Kecamatan Manggis, Kabupaten Karangasem.

Petang merayap dan sinar matahari mengerjap di antara dedaun Pohon Jepun. Beberapa kawan asyik mengamati warga Desa Tenganan Pegringsingan yang mengukir daun tal—yang sudah berbentuk lempiran aneka ukuran, dengan semacam sembilu bermata tiga bernama pangrupak.

Ia mengingatkan saya pada pengawi ratusan tahun silam. Yang hari demi hari diluangkan untuk menyurat pada daun tal—kita lebih mengenalnya sebagai rontal atau lontar, untuk mewariskan falsafah dan adat sedari zaman Bali Kuno. Lontar merupakan pengejewantahan tradisi lisan dan budaya yang berakar kuat. Sekuat daun tal yang dipercaya tetap utuh hingga ratusan tahun. Dan kini manuskrip Lontar di Bali dipuja-puja karena nilai sejarah, filsafat, dan sastranya yang tinggi.

desa tenganan
Warga Tenganan
desa tenganan
Para pria berkumpul di Bale Agung
desa tenganan
Lontar bermotif wayang
desa tenganan
Seniman lontar
desa tengananS
Seniman lontar berjajar di depan bale

Huruf demi huruf yang terukir pada Lontar dipercaya merupakan sumber ilmu pengetahuan. Perwujudan Sang Hyang Aji Saraswati. Tak heran lontar kini tersimpan aman di pura-pura dan tempat penyimpanan lainnya yang tersebar di Bali. Tambahan lagi, setiap enam bulan, pada hari Sabtu Kliwon Wuku Watugunung dalam kalender Bali, diadakan piodalan Saraswati untuk Lontar dengan menghaturkan aneka banten. Esoknya, hari Minggu Umanis Watugunung, masyarakat membawa toya kumkuman (air suci) menuju sumber mata air atau pantai untuk melaksanakan upacara Banyu Pinaruh atau menyambut turunnya ilmu pengetahuan.

Itulah penghormatan terhadap Lontar sebagai warisan budaya Bali yang dimuliakan.

Saya kembali mengamati seniman yang mengusapkan serbuk kemiri pada lempiran Lontar bercorak peta Pulau Bali. Kawan saya menyebutkan namanya dan sang bapak menggurat dengan telaten. Tradisi nyurat Lontar masih bertahan hingga kini, menjadi semacam simbol Desa Tenganan, walaupun kemudian juga beralih fungsi sebagai benda kenang-kenangan.

Ada banyak gambar menarik yang dipajang pada Lontar, semuanya menunjukkan bakat yang tak remeh. Saya senang menyaksikan tradisi ini masih diturunkan generasi ke generasi, walaupun ia tak lagi profan mengingat zaman telah berubah jauh.

desa tenganan
Rumah yang sekaligus menjadi workshop tenun
desa tenganan
Anak kecil di Tenganan

Selain lontar, warisan budaya lain yang hanya terdapat di Desa Tenganan adalah Tenun Ikat Ganda. Dari namanya kita sudah bisa menebak ada yang lain dari teknik yang hanya ditemukan di tiga negara di dunia ini, yaitu Indonesia, Jepang, dan India. Di Desa Tenganan, tenun ini disebut Kain Gringsing. Berasal dari kata gring yang berarti ‘sakit’ dan sing yang berarti ‘tidak’. Pada awalnya tenun ini dibuat sebagai penolak bala; dipakai pada upacara keagamaan, potong gigi, pernikahan, dan lain-lain. Sama seperti Lontar, Kain Gringsing bernilai sakral bagi masyarakat Tenganan.

Apabila motif kain ikat di Lombok diciptakan dengan menenun benang warna-warni mengikuti pola tertentu, pada Tenun Ikat Ganda prosesnya terbalik. Motif Kain Gringsing lebih dulu dibuat dengan teknik mengikat benang pakan (benang horizontal) dan benang lungsin (benang vertikal) polos dengan tali rafia kemudian dicelup dalam pewarna alami. Bagian benang yang diikat akan tetap polos–tidak terwarnai–saat proses tersebut. Simpulnya, pembuatan pola motif dimulai dari tahap pengikatan benang. Barulah kemudian benang-benang yang sudah bermotif itu ditenun.

Karena prosesnya yang cukup rumit, pembuatan Kain Gringsing memakan waktu cukup lama. Untuk selembar kain besar bisa memakan waktu hingga tahunan—otomatis membuat nilai jualnya sangat tinggi. Karena itu pula, agar bisa menjual lebih banyak, Kain Gringsing yang dibuat kebanyakan seukuran syal—yang bisa selesai dalam tiga bulan. Harganya delapan ratus ribu rupiah saja.

desa tenganan
Alat tenun yang disebut gendongan
desa tenganan
Pintalan benang diikat tali rafia
desa tenganan
Pintalan benang yang sudah dicelup pewarna dan memiliki motif
desa tenganan
Kain Gringsing

Melihat tradisi Lontar dan Kain Gringsing yang lestari, tak diragukan lagi kalau Desa Tenganan merupakan salah satu dari tiga desa Bali Aga—bersama Desa Trunyan dan Sembiran, yaitu desa yang masih mempertahankan aturan adat dan tata cara hidup warisan nenek moyang, yang masih teguh berdiri. Hal ini terlihat jelas dari pengaturan letak bangunan, bale, dan pura serta berbagai sistem adat lain yang masih dipegang teguh oleh Desa Tenganan.

Bagaimana, tertarik melihat langsung warisan budaya Bali Kuno di Desa Tenganan?

desa tenganan

Referensi: dari berbagai sumber

8 Comment

  1. ukiran di pohon lontar mungkin bisa menjadi salah satu media untuk mengenalkan bali dari sisi lain nya ya kak

    1. iya, betul sekali. saya juga baru tahu kalau ternyata manuskrip lontar punya peran yang penting banget di Bali. keren banget, yak. 😊

  2. Menyenangkan bisa berkunjung ke desa wisata, di sana kita mendapatkan banyak ilmu dan dapat berinteraksi dengan warga.
    Itu ayamnya warna-warni ahahhahha

    1. iyaaaa, ini salah satu desa wisata di Bali yang masih mempertahankan adat dan tradisinya, salut. ayam itu sengaja untuk diadu, bisa dijadikan pertunjukan untuk pengunjung, gitu. :)

  3. deli says: Reply

    selalu enak baca tulisan Yuki

    1. terima kasih, Deli. ayo kapan lagi kita nongkrong dan ngobrol-ngobrol? :)

  4. Jelte says: Reply

    Nice to read about Tenganan since we have a special connection with this village. The lady who helped us organize our wedding at the resort was from Tenganan. The afternoon after our wedding we went here with family and friends to see the pandan warrior fights. Before that we also saw the double Ikat weaving and lontar. As a present for our wedding we received lontar they made for us with our names in it. Also we supported the school here with schooluniforms and books. Very friendly people and the village is great, especially with the old traditions.

    As always your post is fun to read Yuki, and also good to learn more. Although I already knew a bit, I still learned more :)

    1. wow, I never thought that Tenganan would be so related to you. thank you for reading, and I hope you’ll be back soon to visit Tenganan. :)

Leave a Reply

16 + 17 =

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>