Pantai Bias Putih, Virgin Beach dari Bali Timur

virgin beach bali

Baju saya masih basah oleh keringat ketika mobil melaju di antara pepohon nyiur yang silang menjulang. Berkunjung ke Bukit Asah di tengah hari bolong tampaknya bukan ide yang terlalu bagus. Saya dan kawan-kawan masih ingin menikmati penyejuk ruangan di mobil, namun belum sampai sepuluh menit, aroma anyir tercium samar.

Sang pemandu, Bli Wayan, menyampaikan kalau kami sudah tiba di Pantai Bias Putih. Yang berarti ‘pasir putih’, penamaan sederhana khas berbagai daerah di Indonesia.

Kaki saya seperti tersengat saat menyentuh pasir di antara perahu-perahu nelayan yang berbaris di jalan masuk pantai. Bagai menyadarkan saya bahwa inilah rasanya berada di pantai sesungguh-sungguhnya. Pengalaman terakhir saya di pantai bisa dikatakan sangat jauh dari kata tropis. Pantai itu berada di sebuah teluk, di desa bernama Tjørnuvík di Pulau Streymoy di Faroe Islands.

Saat itu cuaca jelang senja dingin menusuk; percik-percik ombak yang tertiup angin seperti memerintahkan saya untuk segera berlindung ke mobil. Jadilah saya memandangi pantai berpasir hitam dari balik kaca; sembari sesekali terpukau dengan gulungan ombak nan tinggi.

virgin beach bali
Tempat asyik untuk bersantai
virgin beach bali
Melawan ombak…
virgin beach bali
Seorang turis Prancis menemani putrinya
virgin beach bali
Pasir putih yang bersih

Saya juga disambut gulungan ombak tak kalah tinggi di Bias Putih. Pantai yang tak terlalu luas ini lebih dikenal sebagai Virgin Beach. Mungkin karena ia berlokasi cukup tersembunyi, menyempil di antara perbukitan, dan sulit dijangkau. Bagai pantai yang jarang dijamah.

“Dulu waktu ke sini saya harus parkir mobil di atas, lalu turun tebing cukup jauh,” ujar Adit, kawan jalan baru saya, tentang persinggahan pertamanya di Pantai Bias Putih.

Kami sedang bercakap-cakap di salah satu restoran di tepi pantai, Sunrise Cafe. Di depan berjajar kursi-kursi pantai dengan payung lebar berwarna-warni, sepasang turis asing tertidur sambil berpegangan tangan. Saya merasa melankolis.

Jadwal kami ke Bias Putih memang untuk makan siang dahulu, barulah bermain sepuasnya. Sayangnya, tidak puas-puas amat karena kami juga harus mengejar destinasi berikutnya. Padahal, godaan untuk berenang, apalagi menyeberang ke Gili Paus di seberangnya untuk snorkeling, sangat menggebu-gebu.

Sambil menyeruput air kelapa, Adit kembali bercerita bahwa pantai ini adalah favorit turis lanjut usia, juga yang berwisata dengan keluarga. Suasana pantai ini memang cukup tenang dan nyaman; sangat berbeda dengan pantai-pantai di selatan Bali, misalnya.

virgin beach bali
Menghadap Gili Paus
virgin beach bali
Pojok favorit!
virgin beach bali
Kaktus dan sesajen

Pantai Bias Putih yang berada di Desa Bugbug, Kabupaten Karangasem, ini laksana Ubud dari Timur Bali. Tempat para pejalan yang menyenangi suasana yang jauh dari hiruk-pikuk. Bedanya, Ubud di sini punya pantai. Lengkaplah bagi yang ingin menikmati debur ombak, bukan hanya hijau persawahan.

Ombak yang cukup kencang membuat pengunjung mesti waspada berada di tepi. Sesekali bisa saja turut terseret, walau banyak juga yang menjadikannya ajang bersenang-senang. Bertanding menahan diri diterjang ombak tanpa terpelanting. Saya tertawa menyaksikan para lelaki terbahak-bahak menahan deburan ombak.

Setelah santapan hidangan laut dan sambal matah tandas, saya melepas sandal dan meraih topi jerami. Dari tadi saya tak tahan ingin berjalan menuju ujung pantai; ombak terlihat memecah bebatu tebing. Di bawah juluran kaktus yang tumbuh di tebing terdapat sesajen sederhana.

Saya menjorokkan kaki ke pasir yang halus sembari melangkah. Nikmat sekali rasanya, angin tak henti menggeser posisi topi. Di ujung terdapat sebuah rumah makan dengan suasana yang lebih privat. Saya berkhayal dapat berlama-lama berbaring di kursinya, membaca buku, mendengarkan lagu-lagu Cigarettes After Sex, sambil sesekali meraih tangan seseorang.

Hm, tampaknya akan ada kali kedua dan kali seterusnya untuk kembali ke Bias Putih. Virgin Beach dari Timur Bali.

virgin beach bali

18 Comment

  1. Jelte says: Reply

    looks great! when we stayed in Candidasa we wanted to go this beach. They recommended us to go to pasir putih. however there is also anotber beach they named pasir putih near padangbai so I trusted google and drove to the wrong beach. It was a challenge to get down to that beach and it was quite small, but also looked good.. The waves were also very strong and I had fun fighting the waves. Later we found out it was another pasir putih. So hopefully can go to this beach next time. looks very good! :)

    1. yes, you should come here. the atmosphere’s very nice and calm…
      maybe you should type virgin beach karangasem instead. :)

      1. Jelte says: Reply

        just checked and that works. Sometimes it’s also fun to wind up somewhere else, but will definitely check out this beach next time!

        1. yepp, come to Indonesia as soon as you can! lol!

  2. kalau dapat pantai sebersih dan setenang ini bisa betah berlama lama,apalagi kalau bisa camping menikmati malam di iringi alunan deburan ombak benar benar terasa liar

    1. iya, bikin betah banget. mungkin harus waspada kalau kamping, jauh-jauh dari pantai karena ombaknya tiba-tiba bisa sampai ke depan restoran, lho. :)

  3. Such lovely post and wonderfully curated photos Yukiii

    1. yeay, thank you for stopping by, Dear Adel. :*

  4. Teddy says: Reply

    Hari ini lagi agak penuh, terus pas jeda baca tulisanmu ini, terus senang 😀

    1. horeeee, semoga tulisan enteng ini membuat perasaan bli jadi enteng juga, yaaaa. :*

  5. pantainya begitu eksotis, banyak bule juga disana..Bali? dari dulu memang kawasan yang dikunjungi Bule..
    kak kamu gak biasa tanpa alas di panasnya pasir pantai yang indah ya hehe..

    1. iyaaa, tapi walaupun banyak bule, suasana di sini jauh lebih tenang dan damai ketimbang pantai di selatan Bali. soalnya begitu nginjek pasir kering yang terpanggang matahari langsung kaget kaki, kalau pasir basah sih enggak masalah, hahaha.

  6. Ngeliat wrna birunya, lgs adeeeem banget.. Moga2 pantai ini tetep terjaga kebersihannya yaaaa walo makin ramai nanti :)

    1. iyaaa, emang adem dan damai banget suasananya di sini. semoga semoga pada gak buang sampah sembarangan aja, sih. 😁

  7. Yudi says: Reply

    Beuuuuh ternyata ada ya bali yang pantainya gituan? hiks.. nyesal nggak manfaatin waktu bener2 eksplore bali waktu itu.. tapi memang pas kemarin kesana itu, puanasnya ngalahin aceh 😀

    1. ada dong, Bang Yudi.
      hahaha, Bali ya paling asyiknya memang pas lagi panas daripada hujan bingung mau ke mana. semoga bisa segera balik ke Bali lagi dan eksplor wilayah timur, yaaaa. bagus-bagus, kok! :)

  8. Cantik banget pantainya, dan kelihatan lumayan sepi, beda banget sama pantai-pantai di Bali yang udah terlalu crowded yaaaa…

    Ahhh, jadi pengen nyobain main ke sini kapan-kapan.

    1. iyaaa, titi, asyik banget ini pantainya buat malas-malasan karena suasananya yang tenang dan enggak seramai itu. aku juga belom puas pengin balik lagi, hahaha.

Leave a Reply to Yuki Anggia Putri Cancel reply

thirteen − 12 =

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>