Trilogi Soekram dan World Book Day 2015

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana

dengan kata yang tak sempat diucapkan

kayu kepada api yang menjadikannya abu.

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana

dengan isyarat yang tak sempat disampaikan

awan kepada hujan yang menjadikanya tiada.

 

Untaian bait itu mengawali peluncuran novel terbaru Sapardi Djoko Damono yang berjudul Trilogi Soekram di sebuah toko buku di Central Park beberapa minggu silam. Ditembangkan oleh seorang wanita dengan iringan petikan gitar. Saya pun terbuai seketika, kembali pada masa ketika menghabiskan hari-hari di Fakultas Sastra*. Duduk-duduk bersama teman dan bercerita tentang puisi dan penyair kesukaan. Tentang kisah-kisah cinta sederhana yang sering kali berlalu begitu saja. Dan apabila hujan turun, kami memandangi jendela dan merajut puisi dalam hati. Sentimental betul, memang.

Saya mengenal sosok Sapardi Djoko Damono lebih akrab saat kuliah. Ketika harus mempelajari tentang puisi ataupun cerita rekaan (fiksi). Saya meminjam semua bukunya dari perpustakaan–hanya mampu membeli beberapa saat itu–lalu mencatat bagian-bagian favorit di halaman binder. Beberapa kali pula beliau terlihat berjalan menyusuri fakultas, tetapi saya hanya mampu mengagumi dari jauh. Sayang, beliau hanya mengajar mata kuliah sastra untuk pascasarjana ketika itu.

Hingga suatu hari, saya mendapat informasi tentang acara peluncuran novel terbarunya dari grup Bengkel Penulisan Novel DKJ 2009. Saya dan teman-teman—yang menyebut diri sebagai montir—pun memastikan diri untuk hadir.

trilogi soekram
SDD meresmikan peluncuran novel terbarunya

Kelas Hujan Bulan Juni

Saat tiba di tempat acara berlangsung, kursi sudah dipenuhi oleh para pemuja Sapardi Djoko Damono. Saya melirik ke samping, beberapa orang terlihat sedang meminta tanda tangannya. Raut wajah SDD sungguh menarik, antara ramah dan malu-malu. Kemudian, pembawa acara meminta beliau maju dan memulai acara yang bertajuk “Kelas Hujan Bulan Juni” itu.

“Saya berdiri saja, ya, karena saya selalu berdiri kalau mengajar.”

Para peserta yang memadati kursi pun tertawa kecil menyambut sang maestro. Beliau sudah menyiapkan presentasi berupa slide Powerpoint. Benar-benar seperti kembali kuliah! Beliau pun mulai berdongeng. Banyak hal menarik yang baru saya ketahui hari itu. Bahwa SDD lebih dulu menulis cerita dalam bahasa Jawa karena tidak bisa berbahasa Indonesia hingga SMA.

Sejak SMP pun sebenarnya beliau telah mengarang cerita anak-anak, tetapi selalu ditolak oleh media cetak. Tulisannya dianggap tidak masuk akal. Itulah menariknya, menurut SDD, hidup itu tidak masuk akal. Cerita yang ia tulis diangkat dari kejadian-kejadian dalam hidupnya, yang sering kali memang tidak masuk akal.

“Menulis cerita harus ada bohong. Ya, fiksi itu.”

Pertama kali karyanya dimuat di Kompas pun beliau bingung. Ada yang menyebut karyanya adalah puisi, padahal baginya cerita pendek. Ia tak mempermasalahkannya. Ia hanya ingin menulis apa adanya.

trilogi soekram
SDD membacakan beberapa paragraf dari novelnya
trilogi soekram
Kelas Hujan Bulan Juni pun dimulai
trilogi soekram
SDD bercerita tentang pengertian puisi
trilogi soekram
Merekam momen bersama SDD

Puisi untuk Dihayati, bukan Dipahami

Menyoal dunia kepenyairan di Indonesia, beliau punya pendapat sendiri. Beliau merasa bahagia saat menulis, tak mengharapkan apa pun. Sebab, menjadi penyair di Tanah Air tak bisa mendapatkan materi berlimpah, beda dengan luar negeri. Menjawab pertanyaan yang sering kali diutarakan pembaca, tentang arti atau makna di balik puisi yang ditulisnya, SDD menjawab tidak tahu.

“Puisi itu sesuatu yang dibikin tidak untuk dipahami, tapi dihayati.”

Saat puisi-puisinya diadaptasi menjadi lagu pun beliau ikhlas. Ketika selesai menulis puisi dan dibaca orang lain, puisi tak pelak menjadi milik umum.

“Lagi pula saya mencari nafkah dari mengajar, jadi guru,” ujar SDD lebih lanjut.

Beliau pun menyatakan bahwa puisi dan lagu itu memang berjalan seiringan, “Orang Jawa nulis puisi untuk ditembangkan, jadi puisi itu lagu.”

Para peserta tampak tersihir oleh setiap perkataan Sapardi Djoko Damono. Saya pun begitu. Ketika sesi tanya-jawab dibuka, serentak peserta mengacungkan tangan. Beliau menjawab semua pertanyaan dengan jujur dan memukau. Bahkan, teman saya, Andina, berkesempatan untuk maju ke depan untuk membacakan puisi favoritnya, “Berjalan ke Barat di Waktu Pagi Hari.” Ternyata, puisi ini juga merupakan puisi kesukaan SDD. Ia pun bercerita tentang proses kreatifnya yang sederhana.

Peluncuran novel Trilogi Soekram dan Kelas Hujan Bulan Juni ditutup dengan sesi pemberian tanda tangan, dan tak ketinggalan foto-foto. Sebelum acara berakhir, SDD mendapat kejutan ulang tahun, yang jatuh pada tanggal 20 Maret, dari editornya. Beliau mendadak menjadi seperti anak kecil, duduk dan menunduk. Dengan sungkan ia meniup lilin dan menerima nyanyian selamat ulang tahun. Yah, tak semua orang suka dengan perayaan ulang tahun, bukan?

trilogi soekram
Andina membacakan puisi SDD
trilogi soekram
SDD menunduk di belakang
trilogi soekram
SDD dengan topi pet dan tongkatnya
trilogi soekram
Antrean penggemar yang ingin mendapatkan tanda tangan
trilogi soekram
“Wah, kamu bandar, ya?” ledek SDD.
trilogi soekram
Buku titipan dari teman-teman untuk ditandatangani
trilogi soekram
Mengambil kesempatan untuk bertanya siapa penyair favorit SDD, ada yang bisa menebak jawabannya?
trilogi soekram
Berfoto bersama penyair idaman
trilogi soekram
Para montir Bengkel Penulisan Novel DKJ yang riang gembira

Kuis Novel Trilogi Soekram

Untuk memperingati World Book Day 2015 pada 23 April kemarin, saya ingin membagikan sebuah novel Trilogi Soekram yang bertanda tangan Sapardi Djoko Damono. Novel ini bercerita tentang tokoh Soekram yang menggugat sang pengarang yang telah menciptakannya, yang sayangnya telah meninggal dunia. Ia pun keluar dari buku dan menemui orang-orang untuk mempertanyakan nasibnya. Kisah ini berlatar pada peristiwa kerusuhan 1998. Penasaran dengan kisahnya, kan?

Ada kabar baik pula untuk penggemar Sapardi Djoko Damono, novel berikutnya yang terilhami oleh puisi “Hujan Bulan Juni” kabarnya akan terbit bulan Juni mendatang!

 

Berikut ini syarat dan ketentuan untuk mengikuti kuis ini.

  1. Follow Twitter @yukianggia dan Instagram @yukianggia.
  2. Tinggalkan komentar di bawah tulisan ini. Ceritakan mengapa kamu ingin mendapatkan novel Trilogi Soekram? Di bawahnya, tuliskan nama serta akun Twitter dan Instagram kamu.
  3. Tweet ini: Soekram dan World Book Day 2015 | http://ohelterskelter.com/soekram-dan-world-book-day-2015/ | Ikuti #KuisTrilogiSoekram dari @yukianggia.
  4. Kuis akan ditutup pada 8 Mei 2015 pukul 23.59 WIB dan diumumkan pada 9 Mei 2015.
  5. Selamat mengikuti dan semoga beruntung! 🙂

 

*) Fakultas Sastra UI, semenjak 27 Juni 2002, berganti nama menjadi Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya UI, tetapi saya lebih senang menyebut Sastra.

P.S.: Selamat Hari Buku Sedunia! Ayo, baca buku!

 

Photos: @tamagraph

24 comments

  1. Aku pernah membaca salah satu karya beliau di perpustakaan kampus yg judulnya “Pada suatu hari nanti”.
    Penasaran juga dengan isi buku beliau ini, walau tidak banyak koleksinya yang aku baca. Setiap buku pasti mempunyai pesan tersendiri yang disampaikannya 🙂
    @Nasirullah5itam (Twitter) @roellah (IG)

  2. ikutan ya yuk! :p

    soalnya gw tetangga doi di rumah yang di depok :p

    plus gw sebenernya penasaran sama puisi2 beliau, terlebih pas liat tulisan elo ini–tentang puisi yang bukan untuk dipahami tapi dihayati.

    😀

  3. Hai, Yuki. Mataku berkaca-kaca sejak membaca paragraf pertama. Di paragraf akhir, aku menggigit bibir menahan diri. Tulisanmu langsung membuat hatiku bergetar; mengingatkanku pada kerinduan untuk menulis. SDD adalah satu di antara sekian banyak penulis di Indonesia yang selalu rendah hati. Aku ingat pernah bertemu dengan beliau satu kali, beliau sangat ramah. Setelah membaca tulisanmu, aku merasa harus memiliki novel Trilogi Soekram ini karena aku harus terus membaca supaya bisa terus menulis. Semoga aku cukup beruntung.

    Nama: Sefin
    Akun Twitter: @sefiiin
    Aku Instagram: @sefiiin

  4. yukiiii.. makasih udah bersedia jadi bandar.. :* you look soooo lovely sitting next to him.. liatnya rasanya adeeem banget, Ki.. ^^

  5. Aku mencintai puisi seperti kata-kata yang selalu menemaniku dalam diam. Larik-larik kata Pak Sapardi tidak menuntut diksi yang rumit dan langka, namun dirangkai dengan indah dan bermakna dalam. Buku Hujan Bulan Juni sering kubaca berulang untuk mengembalikan mood yang rusak, menemukan ritme menulis kembali.
    Aku belum pernah bertemu beliau, walau pun ia mengajar tepat di seberang danau yang memisahkan kampus kami. Mungkin aku malu, dulu. Sekarang pun diam-diam aku masih amat mengaguminya. Salah satu baris-baris favoritku adalah ini :

    “Apakah yang kita harapkan dari hujan? Mula-mula ia di udara tinggi, ringan dan bebas; lalu mengkristal dalam dingin; kemudian melayang jatuh ketika tercium bau bumi; dan menimpa pohon jambu itu; tergelincir dari daun-daun, melenting di atas genting, tumpah di pekarangan rumah dan jatuh ke bumi.” – Hujan dalam Komposisi 2

    Tentu hal yang manis untuk memiliki karya penyair panutan ini dalam bentuk prosa yang bercerita lebih utuh, luruh dalam rangkaian kalimat yang menyusun jalan tokoh-tokohnya. Menikmati bagaimana satu kisah puitis Soekram diuntai menjadi panjang, beserta pertanda si pujangga pernah menorehkan tintanya di situ.

    Nama : Indri Juwono
    twitter : @miss_almayra
    instagram : @miss_almayra

    1. betul betul, waktu peluncuran ini Sapardi juga selalu berpesan bahwa membuat puisi tak perlu repot-repot dengan bahasa njelimet yang bikin pembaca bingung. justru dengan bahasa yang sederhana pembaca dapat meresapinya lebih dalam. memang keren benar Sapardi, cinta mati pokoknya. 🙂

  6. Manis sekali tulisan kamu dan si bapak yang kamu idolakan ini juga sepertinya sama manisnya. Gue belum pernah baca karya SDD sedikit pun (selain kalimat-kalimat yang sering dikutip orang lain), tapi gara-gara ulasanmu ini gue jadi tertarik. Mending mulai dari karyanya yang mana, ya?
    (Btw, dia ultahnya 20 Maret. Apa dia masuk geng ikan kita? Malu-malunya mengingatkan pada Kurt Cobain, idola gue yang brilian dan masuk geng ikan juga..hahaha..)

    Premis Trilogi Soekram sangat menarik. Tapi kalau menang kuismu pun, bukunya nggak sempat gue bawa jalan-jalan. Hm. Jadi, cukup meramaikan komen di sini aja deh :))

    1. terima kasih, nanti kabarnya Juni akan terbit novel terbarunya yang terilhami dari buku puisinya yang sangat termahsyur “Hujan Bulan Juni”, mungkin nunggu karya yang itu aja. Tapi, buku puisi Hujan Bulan Juni juga keren banget, kayaknya cetak ulang oleh Gramedia.

      ah, aku pun mengidolakan Cobain, senyumnya manis sekali, malu-malu menggemaskan. hidup Geng Ikan! tak apa tak dibawa bukunya, sediakan ruang untuk oleh-oleh. ihik ihik. 😛

  7. Membaca karya dari Sapardi Djoko Damono memberi ruang kontemplasi dari setiap aksara yang telah dituliskan oleh sang penulis. Penasaran juga dengan karya novel Trilogi Soekram yang tentu memberi cita rasa dan sensasi yang menarik ketika membacanya. Dengan ‘clue’ bahwa kisah dalam novel ini berlatar pada peristiwa kerusuhan 1998 membuat aroma kental pergerakan maupun situasi sekitar masa itu makin kuat untuk ditanyakan. Apalagi “special edition” dengan tanda tangan sang penulisnya, tentu membuat saya ingin menikmati berselancar masuk ke dalam kisah itu dan memiliki buku spesial ini. 🙂

    Nama : Muhammad Kridaanto
    Twitter : @Aan_Krida
    IG : aan_krida

  8. Saya termasuk orang yang diam-diam menikmati tulisan Mbak Yuki di blog ini, namun jarang meninggalkan komentar. Berhubung kali ini Mbak sedang mengadakan kuis, maka mau enggak mau saya harus ikut berkomentar, he-he-he.

    Tentang mengapa saya menginginkan Trilogi Soekram, adalah rasa penasaran. Saya bukan (maha)siswa jurusan sastra seperti Mbak, tetapi saya mulai tertarik dengan karya sastra Tanah Air—terutama yang berbentuk prosa—setelah membaca trilogi Ronggeng Dukuh Paruk-nya Ahmad Tohari. Sementara itu, sekali pun saya belum pernah membaca novelnya Sapardi Djoko Damono.

    Oh, ya. Kalau saya boleh menebak, penyair favorit SDD adalah Rendra.

    @luuthfie (Twitter)

    1. Ronggeng Dukuh Paruk dulu juga jadi bahan kuliah dan saya senang sekali ceritanya. udah nonton filmnya, belum? terima kasih sudah ikutan kuisnya, semoga beruntung, ya. 🙂

  9. Alasan sejuta umat. Karena aku mencintai sastra dan buku. Dan jujur, aku belum mempunyai satu pun buku SDD. Dan melihat dari apa yang ditulis di atas, ceritanya unik dan menarik.Tokoh buku yang menjelma menjadi sosok nyata dan menuntut balas atas kelanjutan nasibnya dalam cerita. Agak ngeri juga, sih. Nggak bisa ngebayangin kalau semua tokoh fiksi yang kubuat menjelma menjadi nyata dan nggak terima dengan nasib mereka yang kutulis dalam cerita. Duh… Mulai ngawur.

    Ya itulah alasan kenapa saya ingin mendapatkan buku ini.

    Nama: Anis Antika
    Twitter: @AntikaAnis
    IG: anis_antika

  10. Penasaran ingin membaca soekram, karna pernyataan SDD, ” penulis yang merupakan ciptaan Tuhan akan mati sementra karya yang ditulisnya abadi. Ciptaan manusia malah tidak mati, tetapi ciptaan Tuhan mati”. Soekram tentu akan selalu menggugat. Hehe

    Nama: Nedika Adityo Putra

    Twitter: @nedika

    Ig: nedika

  11. dilaporkan langsung dari bandara sebelum gak dapet sinyal, pemenang #KuisTrilogiSoekram yg beruntung adalah Indri Juwono selamaaaattt!

    terima kasih kepada semua yang telah berpartisipasi dalam kuis ini, nantikan kuis berikutnya, ya. thank you. 🙂

Feel free to ask or to leave a comment...

%d bloggers like this: